7 January, 2020

Kesiapan infrastruktur daerah merupakan salah satu daya dukung dalam pembangunan pertanian nasional. Pola pembangunan sistem kluster menuntut kualitas jalan dan pelabuhan yang baik dan memadai. Bahkan daya tampung pelabuhan harus berorientasi ekspor. Ini akan memperpendek rantai dan menstimulus perekonomian daerah berputar. Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyatakan hal ini ketika menerima Gubernus Sumsel Herman Deru.

“Kita bangun bersama-sama pertanian. Kuncinya adalah keberanian, kerja sama, kerja keras dan fokus. Kita tinggalkan pola kerja yang sporadis dan mulai berani mengambil inisiatif hal-hal baru yang sebelumnya kita anggap hanya negara lain yang bisa,” ungkap Syahrul.

Sumsel, menurut Mentan Syahrul juga potensial untuk pengembangan agrowisata kopi. Sebaran sentra komoditas kopi di Sumsel sendiri terdapat di enam kabupaten, yaitu Empat Lawang, Lahat, OKU Selatan, Muara Enim, OKU, dan Pagar Alam yang merupakan perkebunan rakyat.

Gubernur Sumsel, Herman Deru menjelaskan bahwa Sumsel kini tengah berbenah, salah satunya adalah perbaikan jalan yang dibawah wewenang pemerintah provinsi ditargetkan selesai pada akhir tahun 2020.

“Kami memiliki cita-cita, produk pertanian kami bisa dikenal luas. Beras, kopi dan yang lain-lain. Oleh karena itu kami ingin mengirim langsung dari Sumsel melalui pelabuhan-pelabuhan yang kami miliki. Karena potensi alam dan luasan lahan di Sumsel sangat potensial untuk pengembangan komoditas tanaman pangan dan perkebunan,” kata Herman.

Menurut data dari Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Sumsel, luas kawasan budidaya pangan dan hortikultura Sumsel adalah 2,1 juta hektar, kawasan perkebunan 3,8 juta hektar. Produksi padi Sumsel pada tahun 2019 sebesar 4,6 juta ton, jagung 952 ribu ton. Sedangkan untuk komoditas perkebunan, produksi tahun 2018 untuk kelapa sawit 3,8 juta ton, karet 1,08 juta ton, kopi 145 ribu ton.

“Kedatangan kami menghadap Pak Mentan Syahrul adalah bukti keseriusan kami untuk bersinergi mewujudkan itu semua sekaligus mau belajar bagaimana Pak Menteri SYL sewaktu dulu menjabat sebagai Gubernur Sulsel berhasil menurunkan inflasi dan tingkat kemiskinan serta berhasil menyalurkan kredit pembiayaan usaha rakyat sebesar 3,1 triliun rupiah dengan nilai kemacetan hanya 0,14 persen,” ungkap Herman.