LSM Penyebar Isu Negatif Wajib Ditindak

Bogor – Pemerintah perlu bersikap tegas terhadap kelompok Lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan Kementerian yang dengan sengaja menghembuskan isu sawit sebagai penyebab kerusakan hutan primer dan deforestasi.

Pendapat itu mengemuka dalam Forum Discussion Group (FGD) bertema “Sawit dan Deforestasi Hutan Tropika” di, Bogor.

“Terbukti, selama ini penanaman sawit di Indonesia memanfaatkan lahan hak Guna Usaha (HGU) serta kawasan yang telah dimanfaatkan sebagai areal penggunaan lain (APL) yang kemudian terbengkalai,” jelas Guru Besar Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor (IPB) Prof Dr Ir Yanto Santosa DEA.

Artinya, menurut catatan Yanto bahwa sebenarnya penanaman sawit di Indonesia tidak mengunakan hutan primer. Selama ini, penanaman sawit memanfaatkan areal perkebunan HGU, areal penggunaan lain termasuk lahan budidaya masyarakat, Hak Pengusahaan Hutan (HPH) yang tidak berkelanjutan serta kawasan illegal logging yang terdegradasi.

“Sehingga jika melihat faktar tersebut, hal itu tidak bisa disebut deforestasi karena setiap kebun mempunyai riwayat berbeda bergantung kebijakan wilayah dan adat istiadat setempat,” tegas Yanto.

Sehingga, Yanto melihat, isu-isu mengenai kerusakan hutan primer dan menurunnya keanekaragamanhayati sengaja dihembuskan kelompok LSM seperti Greenpeace, Sawit Watch, dan Walhi.

Karena itu, perlu ketegasan pemerintah untuk menindak pihak-pihak yang secara sistematis menyebarkan isu deforestasi tanpa data akurat dan valid. “Selain itu, keberanian semua pemangku kepentingan terkait perkebunan sawit untuk memperkarakan secara hukum sangat diperlukan,” ungkap Yanto.

Sementara itu, Dosen Fakultas Kehutanan IPB, Sudarsono Soedomo menilai, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LKHK) telah melanggar konstitusi karena tidak menggunakan kawasan hutan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Konstitusi mengamanatkan bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.Namun yang terjadi saat ini KLHK hanya menguasai hutan tanpa program yang jelas.

“Mau ada hutan atau tidak ada hutan yang penting dikuasai dulu. Akibatnya pemanfaatan hutan menjadi tidak efisien dan tidak adil. Ini sudah melenceng dari amanat UU 45,” keluh Sudarsono

Sudarsono juga mengingatkan, Menteri KLHK untuk tidak bersikap sewenang-wenang dengan memasukan kebun yang sudah eksisting dalam kawasan hutan. “Itu bentuk pelanggaran terhadap undang-undang dan menciderai keadilan,” papar Sudarsono.

Sehingga, Guru besar kebijakan kehutanan, Fakultas Kehutanan IPB, Dodik R Nurrochmat,mengingatkan para pemangku kepentingan perlu duduk bersama untuk membahas definisi kawasan hutan.

Hal itu supaya ada aturan yang tegas dan tidak multitafsir agar tidak setiap ada kegiatan ekonomi yang bersentuhan langsung dengan hutan dicap sebagai deforestasi dan dipolitisir sebagai isu kerusakan lingkungan.

Semua kegiatan pembangunan seperti penanaman sawit dilakukan sebagai opsi pembangunan yang tidak mesti dikaitkan dengan zero Degradation. Bila pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi rendah, degradasi lingkungan pun akan rendah. Sebaliknya jika pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi tinggi, pastinya pemulihan lingkungan akan lamban.

“Semua itu pilihan dan ada konsekuensi,” kata Dodik.

Sementara itu, Ketua Himpunan Gambut Indonesia (HGI) Supiandi Sabiham mengakui, kebun sawit tidak mengakibatkan deforestasi karena menggunakan lahan terbengkalai dan rusak.
“Kerusakan hutan lebih banyak mismanajemen saat pengelolaan lahan untuk pembangunan dan bisnis kayu secara besar-besaran karena sawit sudah menempati hutan yang rusak dan lahan pertanian,” ungkap Supiandi.

Supiandi menambahkan, sawit merupakan tanaman yang bersifat strategis dalam menopang kehidupan masyarakat yang berhasil dan berdaya guna, namun harus dikelola dengan bijaksana.

“Masyarakat lebih banyak beralih ke sawit karena sawit mampu menghasilkan yang dapat memberikan hidup lebih layak,” pungkas Supiandi. YIN

Pin It on Pinterest